Wanita

Tak Semua Wanita Bisa Alami Orgasme Squirting, Ini Lho Penyebabnya!

Orgasme squirting bukan berasal dari air seni dan tidak semua wanita bisa mengalaminya.

Shevinna Putti Anggraeni

Ilustrasi wanita orgasme - (Shutterstock)
Ilustrasi wanita orgasme - (Shutterstock)

Sit.himedik.com - Squirting adalah sejenis orgasme yang normal terjadi selama berhubungan seks. Tapi, banyak orang salah paham mengenai orgasme squirting tersebut.

Banyak orang yang salah kaprah mengenai penyebab dan cairan yang dikeluarkan ketika wanita mengalami orgasme squirting.

Satu hal yang harus Anda pahami adalah cairan yang keluar ketika wanita mengalami orgasme squirting bukanlah air seni.

Cairan yang keluar ketika wanita mengalami squirting adalah campuran asam urat, urea, dan kreatin oleh kelenjar Skene, yang juga dikenal sebagai kelenjar vestibular yang lebih rendah.

Kelenjar ini ditemukan di ujung bawah uretra. Squirting biasanya terjadi sebagai akibat dari stimulasi G-spot atau stimulasi simultan dari G-spot dan klitoris.

Ilustrasi orgasme. (Shutterstock)
Ilustrasi orgasme. (Shutterstock)

Orgasme squirting ini terjadi karena beberapa bagian tubuh menjadi terstimulasi sekaligus, karena mereka terletak dekat satu sama lain.

G-spot, kelenjar Skene, serta uretra semuanya ditemukan di area umum yang sama. Artinya, cairan ini akan keluar ketika semuanya dirangsang sekaligus.

Namun, tidak jelas semua wanita bisa mengalami orgasme squirting atau tidak. Meski begitu, siapa saja yang memiliki vulva pasti bisa melakukan squirting.

"Ada perkiraan bahwa antara 10 hingga 50 persen orang dengan vulva yang bisa melakukan squirting," kata Dr Jill McDevitt, seksolog residen di perusahaan produk kesenangan CalExotics dikutip dari The Sun.

Berita Terkait

Berita Terkini